09/08/10

POHON IMAN DAN CABANGNYA




Syaikh Salim bin Ied al-Hilaaly, dkk:

Iman adalah keyakinan dalam hati, ucapan dengan lisan dan perbuatan dengan anggota tubuh
Iman itu bercabang-cabang dan bertingkat-tingkat. Diantaranya jika ditinggalkan dapat menjadikan kafir, ada pula yang menyebabkannya berdosa, baik dosa besar maupun kecil, dan ada pula yang jika ditinggalkan akan kehilangan ganjaran dan pahala yang berlipat.
Iman itu akan bertambah dengan ketaatan hingga dapat mencapai kesempurnaannya dan akan berkurang dengan kemaksiatan hingga bisa hilang sama sekali, tak tersisa sedikitpun.
Syaikhul Islam menyatakan, “Pokok keimanan itu di dalam hati, dan Iman itu adalah ucapan hati dan amalannya yang ditetapkan dengan pembenaran, kecintaan dan ketundukan. Keimanan yang bersemayam di dalam hati harus menampakkan konsekuensi dan kebutuhannya terhadap anggota tubuh. Jika tidak melaksanakan konsekuensi dan kebutuhannya, menunjukkan ketiadaan atau kelemahan iman.

“Iman itu ada 70 cabang lebih, paling tingginya adalah ucapan laa ilaaha illallah dan paling rendahnya adalah menyingkirkan gangguan di jalan, dan sifat malu merupakan cabang dari iman”.
(terjemah Hadits Riwayat Imam Muslim no.35,58)

Asyrof (1998) menyatakan:

Sekelompok ulama memaksakan diri untuk menghitung cabang-cabang iman dengan cara ijtihad. Secara hukum hal ini adalah suatu kehendak yang sulit, maka tidak tercela orang yang tidak mengetahui secara rinci tentang berapa batasan cabang keimanan ini. Pun tidak ada kesepakatan para ulama sehubungan dengan rincian tersebut.

Pendapat yang paling mendekati kebenaran tentang rincian keimanan dan cabang-cabangnya adalah sebagaimana dilakukan oleh Ibnu Hibban, namun kami tidak mencukupkan dengan keterangan dari pendapat beliau, berikut kami ringkas apa yang mereka sebutkan:

Beliau menyatakan:
“Cabang-cabang iman terbagi menjadi 3 cabang inti:
1. amalan hati
2. amalan lisan
3. amalan badan/ anggota tubuh

Tiga cabang ini terbagi menjadi beberapa cabang lagi.

Cabang iman dari amalan-amalan yang berhubungan dengan hati: adalah berkaitan dengan keyakinan-keyakinan (aqidah-aqidah) dan niat, mencakup 24 macam.

Iman kepada Allah, termasuk: iman terhadap Dzat Allah, sifat-sifat Allah, tauhid/mengesakan Allah bahwa Dialah Dzat dimana tidak ada satupun yang menyerupai-Nya dan meyakini bahwa selain Allah adalah ciptaan-Nya.
Beriman kepada malaikat Allah
Beriman kepada kitab-kitab Allah
Beriman kepada rosul-rosul Allah
Beriman terhadap taqdir Allah yang baik maupun yang buruk
Beriman terhadap hari kiamat, termasuk: pertanyaan malaikat di dalam kubur, adanya hari kebangkitan, hari perhitungan/pembalasan, adanya timbangan amalan, jembatan di atas neraka, beriman terhadap adanya surga dan neraka.
Cinta kepada Allah
Cinta dan benci karena Allah
Cinta kepada Rosulullah disertai keyakinan untuk mengagungkan beliau sesuai kedudukan beliau, termasuk bersholawat atas beliau dan mengikuti sunnah beliau.
Ikhlash, termasuk: meninggalkan riya’ (beramal untuk dilihat orang) dan nifaq (sifat munafiq)
Taubat
Takut akan adzab Allah
Mengharap ridha dan pahala dari Allah
Syukur kepada Allah
Memenuhi janji untuk taat kepada Allah dan yang lainnya.
Sabar
Ridha terhadap ketentuan Allah / takdir Allah.
Tawakal kepada Allah
Kasih sayang
Tawadhu’ hormat kepada yang lebih tua dan sayang kepada yang lebih muda.
Meninggalkan perangai sombong dan ujub (ingin dipuji)
Meninggalkan dengki
Meninggalkan perangai marah
Amalan lisan, mencakup 7 macam yaitu:

Melafadzkan kalimat tauhid laa ilaaha illallah
Membaca Al-Quran
Menuntut ilmu
Mengajarkan ilmu
Berdoa
Berdzikir termasuk istighfar
Menjauhi perkara-perkara yang tidak bermanfaat/senda gurau.
Amalan badan/anggota tubuh, mencakup 38 macam:

Amalan badan yang berkaitan dengan individu/ pribadi:
Mensucikan diri secara lahir maupun hukum. Termasuk: menjauhi perkara-perkara najis.
Menutup aurat.
Sholat wajib dan sunnah
Zakat.
Berbuat baik terhadap karib/ keluarga dekat.
Derma, termasuk: memberi makan orang lain atau memuliakan tamu.
Puasa wajib dan sunnah
Haji dan umrah
Thawaf
I’tikaf
Berusaha/ mencari mendapatkan malam lilatul qadar.
Hijrah karena ajaran agama, termasuk hijrah dari kampung kesyirikan menuju kampung yang muslim.
Memenuhi nadzar.
Berupaya untuk meraih tingkatan-tingkatan iman.
Membayar kafarat/denda
Amalan badan yang berhubungan dengan ittiba’/mencontoh Rosulullah ada 6 macam:
Berupaya untuk menikah
Melaksanakan hak-hak keluarga (istri, anak dan lainnya)
Berbakti kepada orang tua termasuk: tidak boleh durhaka kepada orang tua
Mendidik anak-anak
Menyambung tali kekerabatan/silaturrahmi
Taat kepada pemimpin
Berlemah lembut kepada orang lain
Amalan badan yang berhubungan dengan kemasyarakatan, ada 17 macam:
Menegakkan kepemimpinan yang adil.
Mengikuti al-jama’ah/kebenaran.
Taat kepada pemerintah muslim.
Mendamaikan antara pihak yang bertikai atau sebagai mediator untuk perdamaian, termasuk: memerangi Khawarij dan para pemberontak.
Tolong-menolong dalam hal yang baik, termasuk: amar-ma’ruf nahi mungkar.
Menegakkan hudud atau hukum-hukum Allah.
Jihad, termasuk berjaga-jaga di perbatasan musuh.
Menyampaikan amanat yang dibebankan kepadanya, di antaranya: membagikan 1/5 dari harta rampasan perang.
Pinjam meminjami dengan orang lain.
Membantu memuliakan tetangga.
Berbuat baik dalam bermu’amalah, termasuk: mengumpulkan harta yang halal.
Menginfakkan harta kepada yang berhak menerima, termasuk: tidak boleh berlebih-lebihan dalam berinfak yang bukan karena Allah.
Menjawab salam.
Mendoakan orang bersin.
Menolak gangguan dari orang lain.
Menjauhi hal-hal yang tidak ada manfaatnya.
Menyingkirkan duri dari jalan.
Keseluruhan jumlahnya adalah 69 cabang iman, bisa juga dihitung menjadi 79 kalau bagian-bagiannya dimasukkan pula.” Wallahu a’lam. (Fathul Bari 1/ 52-53)

Daftar Pustaka:

Perkara Keimanan yang Global dari Pokok-Pokok Aqidah Salafiyyah. Penyusun: Syaikh Husain bin Audah al-Awaisyah, Syaikh Muhammad bin Musa Alu Nashr, Syaikh Salim bin Ied al-Hilaaly, Syaikh Ali bin Hasan al-Halaby al-Atsary, Syaikh Masyhur bin Hasan Alu Salman. Diperiksa dan Disepakati oleh: Sejumlah Ulama dan Penuntut Ilmu. Diterbitkan oleh: Markaz Imam Albany Divisi Pengajaran Manhaj dan Riset Ilmiah Amman – Yordania 1421 H./2000 M. Dialihbahasakan oleh: Abu Salma bin Burhan al-Atsary. Dikoreksi oleh: Ust. Abu ‘Athiyyah, Lc., M.Ag. Disebarkan oleh :Lajnah Da’wah dan Ta’lim FSMS (Forum Silaturrahim Mahasiswa as-Sunnah) Surabaya.
At-Taudhihu wa Al-Bayanu li Syajarati Al-Imani, Tafsiruhu…Ushuluhu wa mawaduhu min Ayyi Syai-in Yustamadu Fawa-iduhu wa Tsamaratuhu. Penulis: Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di. Penyusun: Abu Muhammad Asyrof bin Abdul Maqsud. Penerbit: Adhwa-us Salaf 1419 H/ 1998 M. Edisi Indonesia: Manisnya Buah Keimanan. Penerjemah: Ahmad Khodimul Hannan. Murajaah: Ustadz Usamah Faishal Mahri. Penerbit: Cahaya Tauhid Press, 2004.

6 komentar:

  1. Wah jadi paham dan mengerti cabang-cabang Iman nich

    BalasHapus
  2. makasih atas ilmunya sob..
    ^_^

    BalasHapus
  3. Serba Serbi> sama-sama..hanya sekedar berbagi sob..:)

    BalasHapus
  4. wow keren sob..dgn iman akan berbuah dan kita akan memetiknya :)

    BalasHapus
  5. artikel yang bagus, membuka wawasan mengenai iman yang ternyata punya banyak cabang, btw saya ijin copy gambar pohonnya yang imut2

    BalasHapus

silahkan berkomentar disini.